Maaf Untuk Bunda

Ku telusuri lorong demi lorong yang bercat putih, dan tercium aroma khas Rumah Sakit di setiap sudut ruangan. Hampir sebulan terakhir ini, Aku selalu pergi ke Rumah Sakit sepulang Sekolah. Karena Bunda Ku masih terbaring lemah di sana, Bunda menderita penyakit kuning dan para dokter telah menvonis umur Bunda tidak akan lama lagi. Tapi Aku selalu percaya pasti ada sebuah mukzijat untuk hambanya. Tapi bila aku melihat Bunda menderita, Aku selalu berharap penderitaan Bunda segera berakhir. Kamar 2B tempat Bunda di rawat, Ku pun masuk dengan membawa seikat bunga Lily, Bunga kesukaan Bunda.
“holla.. sayang gimana sekolah kamu hari ini?”, Tanya Bunda dengan suara lirih.
“Baik, Bunda! Bunda gak usah khawatirin Nesa dech.. yang penting Bunda sehat..”
“Nes, ada yang ingin Bunda omongin sama kamu!”
“ngomong aja lagi Bunda.. Bunda pengen Nesa bawain apa besok?”
“Gak sayang.. Bunda cuma mo pesen sama kamu! Jaga adik-adik dan Ayah mu dengan baik ya Nes.. Nesa harus tegar di depan adik-adik kamu.. dan satu lagi Bunda harap kamu gak akan melupakan Bunda.. itu aja koq pesen Bunda!!”
“Bunda koq ngomong gitu?? Nesa yakin Bunda akan sembuh.. dan Nesa akan melakukan semua pesan Bunda.. Jadi bunda jangan Khawatirin kami semua”, tak terasa pipiku telah basah.
“Sayang please jangan nangis yach.. semalam Bunda lihat Omah kamu sudah nunggu Bunda jadi Bunda harus pergi saying. Bunda mau kamu mengantar Bunda dengan senyuman ya sayang !!”
“Ya Bunda Nesa akan melakukan itu semua asal Bunda janji sama Nesa untuk terus bertahan”
“Nesa, Bunda sudah gak kuat lagi.. makasih untuk semuanya.. sampaikan sama Ayah dan adik-adik kamu kalo bunda sayang sama semunya..”
“iya bunda…”
“Nes, itu Omah dan Opah sudah datang.. Bunda sayang kamu………..”
“Bun…… Bunda!!!!!!! Jangan tinggalin Nesa……..”
☺☺☺
Gimana yach nasib ku nanti?? Pertanyaan itu selalu muncul di benakku. Entah mengapa bulir-bulir airmata terus mengalir dari celah-celah mataku. Ku pandangi tanah menggunung merah yang masih basah, di sanalah orang yang paling ku sayangi istirahat untuk selama-lamanya. Tapi aku harus tetap tegar, aku masih punya ayah dan adik-adik yang menyayangiku. Ooohh Tuhan Buatlah aku menjadi gadis yang tegar menghadapi kenyataan ini. “Nes, ayo pulang!!” Tante Mira menyadarkan ku dari lamunan, “ eeehh… iya Tante, bentar lagi”
“Nesa sayang ini sudah sore, lagian adik-adikmu kan udah nunggu di mobil!!! kasian kan??” , dengan langkah gontai aku berjalan menjauhi tempat istirahat Bunda. Hati ku pun berbisik, “Bunda istirahatlah yang tenang, aku janji akan menjaga Ayah, Nino, dan Nisa!!! Bunda jangan khawatir!!!”
☺☺☺
Gak terasa sudah sekarang Aku sudah jadi anak SMA, gerbang sekolah baru Ku sudah terliahat. Pokoknya Aku gak mau ngecewain Bunda Aku harus bisa. Dengan langkah berat Ku masuki gerbang itu, hari ini hari pertama Ospek. Wah.. tapi kayaknya Aku sudah telat aduh gawat nih..
“Ups.. sorry.. sorry.. aku gak sengaja”, tanpa sengaja Aku telah menabrak orang di pintu gerbang. “ Mata lho kemana sich?? Orang sebesar ini aja gak keliatan”, pria yang Ku trabak terus menggerutu. “Maaf Kak aku gak sengaja, tadi aku lagi mo cepet-cepet”
“Lho anak baru yach?? Makanya kalo datang tuh pagian ngapa!!”
“Iya Kak, Aku anak baru! Kak boleh Tanya gak OSPEKnya dimana?”
“Tuh OSPEKnya di tengah lapangan!! Cepet lho kesana”
“ Makasih ya.. Kak!!”
Aduh gimana nich gara-gara nyiapin sarapan jadi telat deh. Dengan napas terputus-putus akhirnya Aku sampai di tengah lapangan, ternyata derita ku belum berakhir gara-gara telat Aku pun di suruh keliling lapangan sebanyak 10 kali. Ooohh Tuhan kenapa harus ada OSPEK hiks..hiks…hiks…
“ayo semuanya kumpul!!! Kak Seno, ketua panitia mo ngomong”
Wah.. bukankah itu kakak yang tadi Aku tabrak, ternyata dia ketua panitia aduh cakepnya. Siapa namanya tadi?? Seno, nama yang bagus sama kayak orangnya. Tapi kayaknya penderitaan Ku akan bertambah, aduk gimana nich?? “Harap perhatian sebentar semuanya” kak Seno membuka pembicaraannya, “ Saya harap besok gak ada lagi yang datang terlambat, dan jangan lupa sarapan dulu ok!!”, sepertinya kak Seno menyindirku tapi yang lain menjawabnya “ ok.. Kak!!”.
OSPEK berlangsung selama seminggu, dan selama seminggu itu pun Aku selalu dapat hukuman. Aduh betapa menderitanya Aku ini. Yang lebih tak Ku duga, saat Ku ceritakan semuanya pada Helen, sahabat Ku. Dia hanya berkata “ makanya suruh ayahmu cari Bunda lagi”. Apa Aku gak kesel belum setengah tahun Bunda meniggal dia malah suruh cari Bunda baru, mana Ku mau. Malahan Aku berharap Ayah tidak menikah lagi, biarlah Aku saja yang mengurus Ayah dan adik-adik Ku. Bukannya Ku sudah berjanji pada Bunda.
☺☺☺
Ternyata susah ya jadi anakSMA, pelajarannya rumit-rumit. Walaupun Aku sudah baca begitu banyak buku di Perpus tapi tetap aja gak ngerti. Sebenarnya Aku ke Perpus bukan Cuma mo baca buku tapi sekalian ngeliat Kak Seno, yang tiap hari mejeng di perpus. Tapi koq hari ini kak Seno gak ada di Perpus yach, apa Aku liat ke kelasnya aja??? Duh Aku jadi bingung nich. Dengan langkah berat Aku berjalan melewati kelas Kak Seno, di papan absensi kelas Kak Seno Ku liat Kak Seno gak masuk karna sakit. Apa yang harus Ku lakuain, apa Aku harus datang ke Rumah Kak Seno untuk menjenguknya. Tapi nanti Dia gak mau menerima kedatangan Ku lagi. Apa Ku tanya Lala aja yah, Dia kan tadi abis ngabsen.
“Hai.. La!! Makan apa Kamu? Bagi donks!!”
“Sorry yach Aku lagi lapar nich..”, jawab Lala sambil menarik mangkok baksonya menjauh dari pandangan Ku. Lala adalah teman sebangku Ku, Dia orang kedua setelah Helen yang tahu semua masalah Ku.
“Sabar bu’.. Aku mo nanya aja koq, kenapa Kak Seno gak masuk?”
“Kalo gak salah tadi kata temen-temennya Kak Seno lagi sakit!!”
“Sakit apa!!”
“Mending Kamu telpon aja dech!! Nich udah Aku pinta’in no nya!!”
“Wah.. thanks banget my friend, you’re so sweet now..”
“kalo ada maunya aja…”
“hee…hee…hee…”
tapi apa Aku harus telpon Kak Seno yah… gengsi donks!! Ntar Aku di omongin cewek yang agresif lagi ogah ah…
☺☺☺
Wah… buku ini nih yang sudah Ku cari-cari, eh koq Dia ngambil buku yang Ku incer sich. “ Maaf Aku mo pinjem buku itu?” Aku pun memberanikan diri menegur orang yang mengambil buku yang Ku incer. “ eh.. elho kan anak baru yang numbur Aku di gerbang pas hari pertama OSPEK”. Aduh gawat nih Kak Seno, Dia udah sembuh yah??? Aku pun menjawab dengan terpatah-patah “ ehh.. anu.. ii..ii..ya Kak”
“ boleh kenalan gak? Nama Ku Seno Raharja”
“sudah tahu koq Kak!”
“tapi Aku belum tahu nama Kamu kan?”
“eh.. iya.. lupa, nama saya Nesa!”
“ ooohh.. nama yang bagus, boleh tahu kepanjangan nama Kamu?
“ makasih Kak, nama panjang saya Nesa Putrisesa”
“ Kamu suka baca buku-buku puisi yach”
“ooohh iya Kak, Kak bolehkan Aku pinjem dulu bukunya”
“ silakan aja, kebetulan Aku sudah pernah bacanya”
“ makasih banyak ya Kak”
Setelah kejadian waktu itu, rasanya sudah lama Aku gak datang ke Rumah Helen. Tapi, akhirnya kemarin Aku memutuskan untuk pergi ke Rumah Helen. Sesampainya di Rumah Helen Aku mendengar keributan antara kedua orang tua Helen, Helen cerita kalo ibunya ingin bercerai dari ayahnya yang tukang mabuk-mabukan. Mendengar cerita Helen Aku menjadi sedih dan ikut prihatin, dan Aku merasa bersalah Karena selama ini Aku gak menemaninya.
☺☺☺
Saat pulang dari rumah Helen aku melihat mobil Ayah ada di depan Rumah, sudah 2 minggu ini Ayah pergi ke luar kota. Memang sejak kepergian Bunda, Ayah sering pergi ke luar kota. Tapi tak Ku sangka Ayah pulang dengan membawa seorang wanita. Ternyata wanita itu adalah teman kantor Ayah sekaligus kekasih Ayah. Tentu saja Aku gak detuju dengan hungangan itu,
“Nesa kamu jangan egois dong, adik kamu masih butuh kasih sayang seorang ibu”
“bukannya Aku egois Yah, tapi kan belum setahun ibu pergi”
“Ayah tidak akan menikah dalam waktu dekat ini koq!!”
“ tetep aja Yah, Nesa gak setuju.. karna menurut Nesa dia bukan ibu yang baik!! Liat aja dandanannya”
sejak pertengkaran malam itu Ayah tak pernah lagi membawa kekasihnya ke rumah. Apa Aku terlalu egois??, Ku pikir semua yang Ku lakukan ada benarnya juga ini demi kebaikan semuanya.
☺☺☺
Pagi ini seperti biasanya Aku menunggu angkotdepan lorong, tapi koq kayaknya hari ini gak ada angkot yang lewat yach!! Gimana nich Aku bisa telat, mana jam pertama pelajaran fisaka lagi bisa kena marah guru killer nich. Ku dengar ada suara klakson motor yang stop persis di depan Ku “ hai nes, mo barangan gak entar telat??”
Wow ternyata kak Seno, aduh Aku mesti gimana nich
“gak usah Kak, bentar lagi juga angkotnya lewat!!”
“kayaknya hari ini supir angkotnya lagi demo kenaikan BBM tuh!!”
“iya… ya.. Kak, pantesan dari tadi gak ada yang lewat”
“jadi gak ikut? Tenang aja gak bakalan Aku apa-apain koq!!”
Akhirnya Aku pun duduk di boncengan Kak Seno. Sesampainya di sekolah Ku ceritakan hal yang baru saja ku alami ke Lala,
“La, aku tadi berangkat bareng kak Seno loh!”
“bagus donks Nes, itu tandanya ada kemajuan”
“kemajuan apa maksudnya?”
“berarti Kak seno juga suka sama Kamu!!”
“kalo gitu Aku punya kesempatan jadi pacarnya donks”
“Yaa iyalah…”
“trus tadi Dia ngajak Aku ketemuan di Perpus.. katanya ada yang ada mo Dia kasih ke Aku.. Gimana nich?”
“Ya udah Kamu ke Perpus aja nanti!! Dari pada kamu penasaran ya kan!!”
“iya juga sich… ya udah Aku ke Perpus dulu yah… da..dah..”
Ku lihat Kak Seno sedang duduk sambil baca buku, Aku pun memberanikan diri menghampiri Kak Seno.
“Hai Kak.. ada apa ya?”
“Ada apa, apanya?”
“Kata Kakak tadi ada yang mo di kasih??”
“Oooh ya.. ini kemarin Aku dari toko buku dan beli buku ini tuk Kamu!!”
“Serius nih Kak.. makasih yah..”
Wah.. Kak Seno baik banget, tapi apa ini koq kayaknya surat.
“apa tuh Nes? Surat cinta ya? Dari sapa?”
“Aku aja gak tahu ini apa? La..”
“ya udah Kamu buka aja!! Biar gak penasaran!!”
“ iya yah…”
Dengan sedikit ragu Aku pun membuka surat itu…
Dear Nesa…
Saat pertama kali ku melihat mu kurasakan ada getar-getar cinta.
Ingin rasanya diri ini selalu bersamamu…
Ku mohon kau mau menemui ku pulang sekolah nanti
Ku tunggu kau di gerbang tempat pertama kali kita bertemu
Seno
Hah.. surat dari Kak Seno, apa yang harus Ku lakukan??
“Nes, Kamu harus nemuin Kak Seno pulang ini!! Ntar Aku temenin deh!!”
☺☺☺
Bel pulang telah berdering tapi aku masih bingung apa yang harus aku lakukan. Tapi kesempatan bagus seperti ini gak boleh di sia-siakan. Aku dan Lala menunggu kak Seno di gerbang, tapi koq sampai sekolah sesepi ini kak Seno belum juga datang, bahkan Lala aja udah di jumput. Apa Kak Seno Cuma mo ngerjain Aku aja yah? Ah dari pada Aku nunggu lama di sini mending Ku pulang aja, belum sempet Aku keluar gerbang Ku dengar ada yang manggil.
“Nes… Nesa.. tunggu…”
ku toleh suara itu, rupanya itu suara milik kak Seno.
“ada apa Kak?”
“sorry aku telat, coz tadi dapat tugas dari guru biologi”
“gak apa-apa koq kak! Kakak ada perlu apa dengan ku?”
“gimana kalo kamu aku anter pulang mau yach please..”
“iya dech…”
kulihat wajah kak Seno begitu senang. Kami pun pergi meniggalkan sekolah dengan motor Kak Seno. Di jalan Kak Seno mengajak Ku ke sebuah tempat, yang katanya sich tempat rahasianya.
“Kakak sering datang ke sini yach?”
“Iya dulu bareng sama keluarga Kakak”
“Ooohh…”
“Nes kamu tahu gak Ayah Ku baru aja Nikah lagi!!”
“Ibu Kakak dimana?”
“Waktu Kakak masih kecil Ibu Ku sudah meniggal”
“Maaf Kak… Bunda Ku juga sudah pergi koq!!”
“Gak apa-apa koq Nes, Aku rasa kamu harus tahu semua”
apa maksud dari perkataan Kak Seno yah.. Apa Dia…… ???
“emang kenapa Kak?”
“Karna Aku sayang banget sama kamu Nes, Kamu mau gak jadi pacarku?”
Deg… rasanya jantung Ku mo copet, Aku harus jawab apa ya? Dengan perlahan tapi pasti Ku anggukan kepala ku…
☺☺☺
Malam ini Ayah mengumpulkan kami semua di ruang keluarga, katanya ada yang ingin Ayah sampaikan. Nino dan Nisa sudah duduk manis sambil nonton tv. Tapi sepertinya Ayah masih ada di kamar,
“semuanya sudah kumpul?” tanya Ayah
“sudah Yah..” kami menjawab serampak
“Ayah hanya mo bilang kalau bulan depan Ayah akan menikah!!”
sepertinya petir telah menyambar tubuh Ku, bukannya Ayah tidak lagi berhubungan dengan wanita itu. Tapi kenapa Ayah tibia-tiba akan menikah bulan depan, dengan siapa ayah akan menikah. Begitu banyak pertanyaan mengganjal di benakku, belumlah hilang bayangan tentang penembakkan yang kak Seno lakukan tadi siang. Sekarang Ayah menghancurkan kesenangan ku. Aku pun memberanikan kan diri bertanya,
“ Ayah akan menikah dengan siapa?”
“kalian sudah mengenalnya dengan baik”
“siapa Yah?
“Minggu depan Ayah akan mengajaknya ke sini, tapi kalian setuju kan?”
“liat aja nanti Yah!!”
“sekarang sudah malam nanti kalian kesiangan lagi, ayo semuanya tidur!!”
☺☺☺
Pagi ini mood ku kurang baik setelah mendengar keiningan Ayah semalam. Seperti janjinya kemarin pagi ini Kak seno menjumput ku, tapi Aku tak banyak bicara saat bersamanya. Aku masih ragu untuk menceritakannya dengan Kak seno, lebih baik nanti siang aku ke rumah Helen. Siang ini aku tidak pulang bersama Kak Seno, aku bilang padanya kalo aku mo ke rumah temen ada perlu. Untung saja Helen ada di rumahnya, ternyata Ayah dan ibu Helen telah bercerai sebulan yang lalu. Aku bercerita semua masalah ku pada Helen sambil menangis. dan Helen memberiku nasihat,
“Nes, bukan kah adik-adik mu masih perlu kasih saying seorang Bunda”
“iya aku tahu Len, tapi Bunda ku baru setahun meninggal”
“mungkin Ayahmu sudah memiliki calon yang baik, ingat Nes gak semuaq ibu tiri itu jahat loh…”
Setelah cerita panjang lebar dengan Helen akhirnya aku merasa lega sekarang aku siap untuk bertemu dengan calon Ayah.
☺☺☺
Malam ini Ayah begitu banyak pesen makanan. Sepertinya Ayah jadi membawa calon istrinya ke Rumah, tapi siapa calon istrinya itu? Ku dengar ada ketukan pintu, saat ku buka pintu aku terkejut. Ada apa Helen dan Ibunya datang malam-malam, tapi ku dengar Ayah menyuruhnya masuk. Aku pun semakin bingung, apa maksud semua ini? Apalagi saat Ayah bilang kalau Aku dan Helen akan menjadi saudra. Aku gak tahu Aku harus sedih atau seneng mendengarnya.
“Kalian semua sudah kenalkan Dengan Tante Heni? Dia yang akan menjadi Bunda baru kalian” Ayah membuka penbicaraan.
“iya.. kalian mau kan menerima Tante sebagai Bunda kalian?” Tante Heni pun bertanya pada Kami
“iya Tante…” Nino dan Nisa menjawab serempak, tapi aku hanya diam tak percaya bahwa yang akan menjadi Bunda ku nanti adalah Tante Heni. Bukannya aku gak suka dengan Tante Heni, Tante Heni orangnya baik sekali dan pintar masak pula. Tapi aku masih belum bisa menerimanya.
Besok Aku berencana untuk menceritakan semuanya ke Lala dan Kak Seno.
☺☺☺
Pagi ini aku akan cerita ke Lala dulu, baru setelah itu ke Kak seno dech.
“La, aku mo cerita nich bolehkan?”
“ya boleh donks Nes, cerita aja lagi”
“gini sebenarnya Ayah ku mo niakh lagi”
“Itu bagus donks, adik mu kan masih kecil-kecil”
“ iya tapi Ayah mau nikah sama Tante Heni, ibunya Helen sahabat baikku!”
“itu justru tambah bagus berarti kamu sudah tahu betul dengan calon Ayahmu kan?”
“iya, tapi apa aku harus setuju”
“ya.. iyalah.. Nes”
Apa Kak Seno akan sependapat dengan Lala ya?? Siang ini aku harus bicara sama kak Seno titik.
“Kak ada yang mau ku bicarakan!”
“ya udah kita bicaranya sambil makan siang yah”
Kami pun makan siang di tempat biasa kami makan, aku sempat ragu untuk membicarakan hal ini dengan kak Seno aku khawatir dia jadi ilfeel dengan ku. Tapi aku harus berani menceritakannya,
“kak sebenarnya aku mau cerita soal Ayahku”
“kenapa? Emangnya Ayahmu gak setuju dengan hubungan kita?”
“bukan itu masalahnya, Ayah setuju koq dengan hubungan kita”
“jadi apa donks?”
“Kakak tahu kan aku sudah gak punya Bunda lagi?”
“Ya.. trus ada apa?”
“Ayah ku mo nikah lagi!”
“jadi itu masalahnya yang buat kamu jadi anaeh belakangan ini!!”
“apa aku harus setuju?”
“itu semua balik lagi kediri kamu sendiri Nes!”
“Maksud kakak”
“kalo menurut kamu dia baik, ya kenapa kamu tolak”
“tapi kak aku gak mo mengkhianati Bunda ku”
“Pasti Bunda kamu ingin kamu dan Adik-adikmu bahagia, dia pasti rela Ayah mu menikah”
“gitu ya kak?”
“gak selamanya ibu tiri itu jahat loh.. buktinya kakak bisa hidup bahagia dengan ibu tiri”
“kak mau gak kakak nanti mengantarku ke suatu tempat”
“terserah kamu tuan putri ku”
☺☺☺
Setumpuk tanah merah yang tidak berubah dari setahun yang lalu, yang terukir nama Bunda di atas nisannya.
“Bunda ini bunga Lili kesukaan Bunda!”, kuletakkan bunga itu diatas makam Bunda
“maafin Nesa Bunda ya.. Nesa telah setuju dengan keputusan Ayah…” tak terasa airmataku telah mengalir
“tapi Nesa janji gak akan pernah melupakan bunda, Nesa janji Bunda!!”
“Nesa, Bunda mu akan selalu di kenang oleh semua orang yang mengenalnya” aku mencari sumber suara itu, Tante Heni dan Ayah,
Tante Heni pun memeluk ku dan dengan suara lirih aku berkata “ aku setuju dengan pernikahann kalian” Ayah pun ikut memelukku kami bertiga terlarut dalam keharuan, Ku lihat Kak Seno tersenyum bangga pada ku.
Hari sudah semakin larut… Tante Heni dan Ayah sudah pulang deluan. Tapi aku masih tetap berada disamping tempat istirahat Bunda sambil memanjatkan do’a untuk orang yang paling berjasa dalam hidup ku.
“Bunda Maafin Nesa yah.. Nesa akan selalu ingat dan sayang sama Bunda.. Nesa harap Bunda juga bahagia di sana”
“Nesa juga berharap bisa jadi wanita seperti Bunda”
Dengan berat hati Ku langkahkan kaki menjauhi Bunda. Ku lihat Kak Seno masih setia menunggu Ku , di samping motornya.
“Kak makasih yah… sudah mo menemani ku”
“gak apa-apa Nes, Aku akan selalu ada untukmu Nes…”
Bunda maafin Nesa yah.. Nesa harap Bunda bahagia dengan semua ini.. dan Bunda jangan khawatirin Nesa, Nino, Nisa, dan Ayah… We always Love You Bunda…… We promise will not forgetten you Bunda……
♥☺☼☺♥

cerpen karyaku waktu zaman sma dulu…

sudah lama ya…

Tentang dini

ingin mewujudkan semua impian; mahasiswi agribisnis 2008; ingin berbagi pengetahuan, dan bertukar pikiran
Pos ini dipublikasikan di cerpen. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Maaf Untuk Bunda

  1. icha berkata:

    kerenn din… kirimke di majala be

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s